Sistem Pernikahan Pada Masa Jahiliyah

RISALAH INSPIRA,- Masa Jahiliyah Arab atau sebelum hadirnya Rasulullah SAW dikenal dengan kondisi dimana orang-orang melakukan hal keji dan jauh dari kata kemanusiaan. Terutama pada kaum perempuan.

Perempuan diangggap aib, dibunuh, dijual, dan penindasan lainnya. Tak terkecuali pada sistem pernikahan yang terjadi pada saat itu. Beberapa jenis pernikahannya banyak merugikan kaum perempuan.

Imam Bukhari meriwayatkan melalui istri Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, Aisyah radhiyaallahu anha, bahwa pada masa jahiliyah, dikenal empat macam pernikahan. (Baca M. Quraish Shihab, Wawasan Al-Qur’an: Tafsir Maudhu’i atas Pelbagai Persoalan Umat, Mizan, 2000)

Pertama, pernikahan sebagaimana berlaku kini, dimulai dengan pinangan kepada orang tua atau wali, membayar mahar dan menikah.

Kedua, adalah seorang suami yang memerintahkan kepada istrinya apabila telah suci dari haid untuk menikah (berhubungan seks) dengan seseorang, dan bila ia telah hamil, maka ia kembali untuk digauli suaminya; ini dilakukan guna mendapat keturunan yang baik.

Ketiga, sekelompok lelaki kurang dari sepuluh orang, kesemuanya menggauli seorang wanita, dan bila ia hamil kemudian melahirkan, ia memanggil seluruh anggota kelompok tersebut –tidak dapat absen– kemudian ia menunjuk salah seorang yang dikehendakinya untuk dinisbahkan kepadanya nama anak itu, dan yang bersangkutan tidak boleh mengelak.

Keempat, hubungan seks yang dilakukan oleh wanita tunasusila, yang memasang bendera atau tanda di pintu-pintu kediaman mereka dan “bercampur” dengan siapa pun yang suka kepadanya.
Kedatangan ajaran Islam yang dibawa oleh Rasulullah SAW mengatur keadaan ini dengan menghapus cara-cara tersebut kecuali cara pernikahan yang pertama.

Allah berfirman: “Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.” (QS An-Nisaa’: 3)

“Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri(mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung (kepada yang kamu cintai), sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari kecurangan), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS An-Nisaa’: 129)

Ayat-ayat di atas turun dalam membatasi istrinya ini turun setelah Rasulullah SAW menikah dengan semua istrinya.

Kemudian turun ayat yang memperkuat diutamakannya satu istri dan menganjurkan demikian karena dikhawatirkan takkan berlaku adil, dengan penekanan bahwa bahwa berlaku adil itu tidak akan disanggupi.

(GIN)

Sumber: islam.nu.or.id

Welcome! Login in to your account

Remember meLost your password?

Lost Password