Mengejutkan, UEFA Resmi Hapus Aturan Gol Tandang

uefa

SPORT INSPIRA,- UEFA baru saja mengumumkan aturan baru yang mengejutkan di mana mulai musim 2021-22 mendatang mereka akan menghapus aturan gol tandang.

Penghapusan aturan itu berlaku di ajang Liga Champions. Demikian juga dengan di ajang Liga Europa dan semua kompetisi di bawah naungan UEFA, termasuk untuk sepak bola putri dan level remaja.

Aturan gol tandang ini sendiri sejatinya sudah dipakai sejak tahun 1965 silam. Aturan itu mulai dipakai di ajang Winners Cup.

Namun aturan itu sejatinya juga sudah lama diminta untuk dihapus. Di antaranya dari beberapa nama besar di dunia sepak bola seperti Arsene Wenger dan Diego Simeone.

Pernyataan UEFA

UEFA mengumumkan perubahan aturan itu pada hari Kamis (24/06/2021). Mereka menyebut penghapusan ini dilakukan setelah mendapati fakta bahwa ada penurunan jumlah kemenangan dan gol di kompetisi-kompetisi yang berada di bawah naungan UEFA.

Statistik dari pertengahan 1970-an hingga sekarang menunjukkan tren yang jelas dari pengurangan terus menerus dalam kesenjangan antara jumlah kemenangan kandang/tandang (dari 61%/19% menjadi 47%/30%) dan jumlah rata-rata gol per pertandingan yang dicetak di kandang/tandang (dari 2.02/0.95 ke 1.58/1.15) di kompetisi putra.

“Sedangkan sejak 2009-10, rata-rata gol per pertandingan tetap stabil di Liga Champions Wanita UEFA dengan rata-rata keseluruhan 1,92 untuk tim tuan rumah dan 1,6 untuk tim tamu.” Demikian pernyataan dari UEFA.

Apa yang Terjadi Jika Skor Imbang?

UEFA menyatakan setelah penghapusan aturan gol tandang ini, maka jika ada tim yang bermain imbang setelah bermain dalam dua leg, maka pertandingan akan dilanjutkan ke babak extra time.

Aturannya tetap sama, 2×15 menit. Dan jika kemudian kedua tim tetap bermain imbang, maka pemenang akan diputuskan via adu penalti.

Pernyataan Presiden UEFA

Presiden UEFA Aleksander Ceferin juga memberikan pernyataan resminya. Ia mengatakan penghapusan aturan itu memang sudah dipertimbangkan sejak lama karena adanya protes dan masukan dari berbagai pihak.

Ceferin berharap dari penghapusan aturan ini, tim-tim, utamanya yang main di kandang, lebih bermain menyerang. Selain itu ia berharap kompetisi kini bisa menjadi lebih adil karena gol tandang kini tak lagi lebih berarti dari gol kandang.

“Aturan gol tandang telah menjadi bagian intrinsik dari kompetisi UEFA sejak diperkenalkan pada tahun 1965. Namun, pertanyaan tentang penghapusannya telah diperdebatkan di berbagai pertemuan UEFA selama beberapa tahun terakhir. Meskipun tidak ada kebulatan pandangan, banyak pelatih, penggemar, dan pemangku kepentingan sepak bola lainnya mempertanyakan keadilannya dan telah menyatakan preferensi agar aturan tersebut dihapuskan.”

“Adalah adil untuk mengatakan bahwa keuntungan tuan rumah saat ini tidak lagi signifikan seperti dulu. Dengan mempertimbangkan konsistensi di seluruh Eropa dalam hal gaya permainan, dan banyak faktor berbeda yang menyebabkan penurunan keunggulan tuan rumah, Komite Eksekutif UEFA telah mengambil keputusan yang tepat dalam mengadopsi pandangan bahwa itu tidak lagi tepat untuk sebuah gol tandang untuk membawa lebih banyak bobot daripada satu gol di kandang,” kata Ceferin.

Aturan anyar UEFA ini sendiri akan segera berlaku pada kompetisi Liga Champions dan Liga Europa 2021-22. Termasuk dari fase kualifikasi. (SON)

0 Comments

    Leave a Comment

    Welcome! Login in to your account

    Remember meLost your password?

    Lost Password